Manusia Dan Penderitaan

Penderitaan berasal dari kata derita. Kata derita berasal dari bahasa sansekerta dhra artinya menahan atau menanggung. Derita artinya menanggung atau merasakan sesuatu yang tidak menyenangkan. Penderitaan itu dapat berupa lahir atau batin. Atau lahir batin.

Penderitaan termasuk realitas dunia dan manusia. Intensitas penderitaan bertingkat – tingkat, ada yang berat dan ada juga yang ringan. Namun peranan individu juga menentukan berat tidaknya intensitas penderitaan. Suatu peristiwa yang dianggap sebagai suatu penderitaan oleh seseorang belum tentu merupakan penderitaan bagi orang lain. Dapat pula suatu penderitaan merupakan suatu energi untuk bangkit bagi seseorang, atau sebagai langkah awal untuk mencapai kenikmatan dan kebahagian.
faktor yang membuat seseorang menjadi menderita yaitu:

1. Kebimbangan

Akibat dari kebimbangan seseorang berada dalam keadaan yang tidak menentu. Sehingga ia merasa tersiksa hidupnya saat itu. Bagi orang yang lemah berfikirnya, masalah kebimbangan akan lama dialami, sehingga siksaan itu berkepanjangan. Tetapi bagi orang yang kuat berfikirnya ia akan cepat mengambil suatu keputusan, sehingga kebimbangan akan cepat dapat diatasi.

2. Kesepian

Kesepian merupakan salah satu wujud dari siksaan yang dialami oleh seseorang. Seperti halnya kebimbangan, kesepian harus cepat diatasi agar seseorang jangan terus menerus merasakan penderitaan batin.

3. Ketakutan

Merupakan bentuk lain yang dapat menyebabkan seseorang mengalami siksaan batin. Bila rasa takut itu dibesar – besarkan tidak pada tempatnya, maka disebut sebagai phobia.

Phobia adalah rasa ketakutan yang berlebihan pada sesuatu hal atau fenomena.Fobia bisa dikatakan dapat menghambat kehidupan orang yang mengidapnya.

Adapun jenis – jenis phobia yaitu;

* afrophobia — ketakutan akan orang afrika atau budaya Afrika.

* agoraphobia – takut pada lapangan

* antlophobia — takut akan banjir.

* bibliophobia – takut pada buku

* caucasophobia — ketakutan akan orang dari ras kaukasus

* cenophobia — takut akan ruangan yang kosong.

* claustrophobia – takut akan naik lift.

* dendrophobia – takut pada pohon

* ecclesiophobia – takut pada gereja

* felinophobia – takut akan kucing

* genuphobia – takut akan lutut

* hydrophobia — ketakutan akan air.

* hyperphobia – takut akan ketinggian

* iatrophobia – takut akan dokter

* japanophobia – ketakutan akan orang jepang

* lygopobia – ketakutan akan kegelapan

* necrophobia – takut akan kematian

* panophobia – takut akan segalanya

* photophobia — ketakutan akan cahaya.

* ranidaphobia – takut pada katak

* schlionophobia – takut pada sekolah

* uranophobia – ketakutan akan surga

* venustraphobia – takut pada perempuan yang cantik

* xanthophobia – ketakutan pada warna kuning

* arachnophobia – ketakutan pada laba-laba

* lachanophobia – ketakutan pada sayur-sayuran