Ini adalah pengalaman saya sewaktu pertama kali masuk kuliah, sedikit konyol memang tapi kalau diingat-ingat lagi lucu juga. Jadi ketika pertama kali saya mulai masuk kuliah saya seperti orang yang ibarat baru turun dari gunung yang tidak mengerti apa-apa. Dan disinilah awal kekonyolan itu terjadi.

Setelah hampir 3 minggu saya berada dikelas yang salah, saya baru sadar ketika saya masuk keruang lab. sistem informasi dan pada saat itu dipanggil semua anak untuk absen kecuali saya, karena nama saya tidak ada di daftar absen. Saya sempat bingung kenapa nama saya tidak ada di absen, pada saat itu saya coba berpikir positif, mungkin ada kesalahan data sehingga nama saya tidak tercantum. Tapi keesokan harinya,  teman saya Febrian yang memberi tahu bahwa nama saya memang tidak ada di dalam daftar kelas 1KB07 tetapi terdaftar di 1KB05! Saat itu juga jantung saya berdegub kencang (baca: kaget).

Kelanjutannya, akhirnya saya nanya kesana kesini (PSMA dan BAAK) bolak  balik naik turun tangga hanya untuk bertanya bagaimana kelasnya bisa dipindah atau tetap, ternyata tetap saja jawaban yang saya terima “udah ga bisa pindah kelas, memang jadwalnya seperti itu”, ah ya sudah saya pasrah saja kalau memang saya harus cabut (baca: pindah kelas)  ke 1kb05. Padahal saya sudah pewe (baca: nyaman) di 1KB07, pikir saya anak 1kb05 angker-angker gitu… ternyata ketika  saya  masuk 1KB05  mereka  welcome banget sama saya… yaudah saya enjoy saja sekarang menikmati kuliah… walaupun dengan tugas segunung tapi kalau temennya enak-enak sih ga masalah… soalnya temen bisa jadi pegangan kan?? hehe…. sekarang temen saya jadi tambah banyak, baru 2 minggu masuk tapi  udah punya temen 2 kelas.. hehe. Belom yang lain.. Saya bersyukur banget  bisa salah kelas.. mungkin ini jalan yang dikasih Allah SWT buat saya kali ya bisa sampai salah masuk kelas.. haha.. Dan satu lagi terima kasih banget buat  Febrian Summahadi yang sudah memberi tahu kalau saya salah kelas, kalau ga ada dia mungkin sampai UTS nanti nilai saya E semua. Bisa sia-sia kan saya belajar sampai UTS tapi nilainya ga masuk hanya gara-gara salah kelas. Sekali lagi makasih sob!

Jadi kenapa saya bisa salah masuk kelas?? #Flashback

Kisahnya berawal dari OSPEK, kalau sekarang namanya diubah menjadi PPSPPT (Pengenalan Program Studi dan Program Perguruan Tinggi) karena kepanjangan namanya jadi kita sebut saja ospek. Waktu itu saya ospek di jurusan sistem komputer dan saya hanya sendiri tidak ada teman yang saya kenal dalam satu jurusan sehingga pada saat itu saya belum ada kenalan. Satu-satunya teman yang saya kenal hanya Faisal, itu juga karena pada waktu itu kenalan dan bertukar nomor handphone. Kemudian beberapa hari setelah itu kami mulai masuk kuliah, waktu itu saya bingung harus masuk kekelas yang mana, lalu saya sms Faisal (dalam hati saya, waktu ospek kan bareng mungkin kelasnya bareng juga.. hehehe). Akhirnya saya masuk ke kelas 1KB07 tanpa merasa bersalah karena ternyata saya adalah “mahasiswa gelap”.. hahaha.

Itulah kenapa saya bisa salah masuk kelas, sekarang saya jadi tahu makna pribahasa “malu bertanya sesat dijalan”🙂 hehehe. Tapi tetap saya ambil hikmah dan segi positifnya dari kesalahan saya itu. Saya jadi punya teman lebih banyak dan kenalan baru di lingkungan yang baru🙂. Dan dikelas yang baru saya merasa lebih nyaman karena ternyata anak-anaknya user friendly.

Referensi : (1)